Beranda > News > Media Sosial dan Blog Jadi Rujukan Utama

Media Sosial dan Blog Jadi Rujukan Utama


TANGERANG, KOMPAS.com – Media sosial dan blog menjadi rujukan utama pengguna internet dalam mencari informasi saat ini. Hal itu merupakan pergeseran dalam mencari informasi dari media konvensional ke media baru.

Lee Tien Rien, President Association of Private Universities and Collages Taiwan menyatakan jejaring sosial media menjadi sebuah fenomena baru yang mendunia. Di dalamnya, pengguna bisa melakukan diskusi, berbagi aktivitas, berbagi foto, video bahkan mencari informasi apapun baik terkait merk tertentu hingga artis.

“Jejaring sosial dan blog menjadi tujuan paling utama masyarakat dalam mencari informasi di setiap negara,” ungkap Lee dalam Seminar “New Media for the New Modern Knowledge-based Indonesia” di Universitas Multimedia Nusantara, Tangerang, Banten, Jumat (25/11/2011).

Di Amerika Serikat, jejaring sosial dan blog dipakai oleh hingga 80 persen pengguna internet aktif. Jumlah tersebut menggambarkan aktivitas online mayoritas penduduk Amerika Serikat.

Di masing-masing negara di dunia juga memiliki situs jejaring sosial ataupun blog yang diminati. Misalnya untuk penduduk dunia masih meminati Facebook dan Twitter. Sedangkan di Amerika Serikat sendiri, situs Tumblr dan Blogger menjadi favorit.

Beda lagi dengan Kanada yang memfavoritkan Nexopia, Amerika Tengah dan Selatan lebih menyukai Orkut dan Hi5, India lebih suka Facebook dan Twitter serta Asia Pacific didominasi oleh Mixi, Multiply, Wretch, Renren, dan Cyworld.

“Orang zaman sekarang lebih menyukai visualisasi daripada hanya sekadar teks. Situs jejaring sosial tersebut sudah mewakili keinginan masyarakat sekarang. Hanya dengan sekali klik, maka kita sudah bisa menjelajah dunia,” tambahnya.

Profesor dari Chinese Culture University tersebut juga menjelaskan kecenderungan masyarakat untuk selalu terkoneksi dengan situs jejaring sosial adalah masyarakat ingin menjadi bagian di dalam situs sosial tersebut. Dengan memasukinya, masyarakat mendapatkan pengalaman baru untuk saling berbagi, berdiskusi dan terlibat aktif menyebarkan dan mendapatkan informasi secara cepat.

Tak hanya bagi individu, Lee menyarankan agar perusahaan mau menggunakan fasilitas jejaring sosial media untuk mendekatkan dengan penggunanya. Selain itu, perusahaan juga dapat mendapatkan informasi terkait karakteristik penggunanya sekaligus dapat melihat kekuatan pesaing.

CEO Kompas Gramedia Agung Adiprasetyo menambahkan keberadaan media baru tersebut telah menggeser kedudukan media lama. Kehadirannya telah membawa banyak perubahan pada pola kehidupan masyarakat, budaya dan cara berpikir masyarakatnya. Termasuk juga perubahan lansekap dalam industri media sehingga penyajian konten media dapat lebih mudah, murah dan cepat.

“Perubahan lansekap industri media baru tidak dipungkiri memiliki peran dalam membangun masyarakat yang berbasis pengetahuan. Penguasaan teknologi informasi dan komunikasi menjadi pemicu pertumbuhan penggunaan internet,” jelas Agung.

Hingga saat ini, pertumbuhan penggunaan internet di Indonesia per Januari 2011 sudah menjadi 50 juta orang, naik 10 persen dari tahun sebelumnya. Uniknya, mereka kebanyakan mengakses dari perangkat ponsel pintar (smartphone).

sumber : kompas.com

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: