Beranda > News > 200 Ribu Orang Tertipu ‘Penjahat Cinta’ Online

200 Ribu Orang Tertipu ‘Penjahat Cinta’ Online

London – Situs kencan online memang rentan penipuan karena identitas orang yang turut serta di dalamnya bisa dipalsukan. Bahkan di Inggris, sekitar 200 ribu orang telah menjadi korban penipuan via website kencan.

Jumlah tersebut adalah hasil riset dari University of Leicester dan University of Westminster. Para penjahat cinta online biasanya memalsukan identitas. Mereka memakai foto palsu yang atraktif untuk menarik lawan jenis, misalnya foto tentara.

Jika sudah berhasil menjalin hubungan, barulah jurus-jurus untuk meraup uang dari korban dilancarkan. Biasanya para penjahat cyber ini berpura-pura sedang membutuhkan uang dan merayu para korban untuk membantu mereka.

Seringkali para korban tidak melaporkan tindakan kejahatan ini, barangkali karena rasa malu. Laporan dari lembaga National Fraud Authority menyatakan terdapat 592 kasus yang dilaporkan dalam waktu setahun. Namun menurut riset dua universitas di atas, permasalahan ini skalanya jauh lebih besar.

“Data kami mengindikasikan jumlah korban orang Inggris dari kriminalitas baru ini jauh lebih tinggi dari laporan. Orang tak hanya kehilangan banyak uang pada kriminal itu, namun juga berimbas secara psikologis,” ucap Profesor Monica Whitty dari University of Leicester.

Disarankan agar orang tidak terlalu mudah percaya dengan pihak yang dikenalnya via dunia maya. Apalagi sampai memberikan uang. Demikian seperti dilansir Press Association dan dikutip detikINET

sumber : detikinet

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: